Pages

The sweetest thing i've ever seen, ia...aku anaknya suka baper sih

Senin, 21 Mei 2018

Sebelas tahun yang lalu tepatnya pada 19 Mei,  Tuhan memberikan kado istimewa di tengah-tengah keluargaku. Yup,  seorang bayi laki-laki yang setelah bergumul dengan sekian banyak nama2 bule akhirnya dengan bangga kami namai Erland Vincent Gavrilla tanpa nama Fam/marga di belakangnya. Saat itu aku berumur 15 tahun,  so...jika sekarang aku datang ke sekolahnya sekedar menjemput atau mengambil rapot beberapa orang tua yang negatif sering melihatku dengan tatapan aneh yang jika diterjemakan ke dalam kalimat sinetron Indonesia maka bunyinya kurang lebih akan seperti ini,  "huh!!  Dasar anak zaman sekarang,  masih kecil sudah punya anak." atau "ckckck... pasti korban hamil sebelum nikah". Tapi tak apalah, aku tetap bersyukur punya adik yang jarak umurnya denganku bagaikan "hatimu dan hatiku" dalam lagu yang dinyanyikan oleh Titik Sandora dan Sophan Sophian,  terbentang jurang yang tinggi ~~

19 Mei setahun yang lalu, kami sekeluarga merayakan ulang tahunnya yang ke 10. Anak-anak kecil berdatangan, kado-kado bertumpuk,  balon dimana-mana,  lagu selamat ulang tahun dinyanyikan,  dan doa tulus dipanjatkan pada Tuhan. Harusnya hari itu aku bahagia tapi karena salah satu sahabatku berpulang ke rumah Bapa 3 hari sebelumnya,  maka rasanya campur aduk dan susah untuk kutuliskan.

Hari ini,  19 Mei 2018. Kami tidak merencanakan perayaan apapun berhubung tahun lalu ulang tahunnya sudah dirayakan.  Aku hanya akan memasak spaghetti  yang memang beberapa minggu sebelumnya sudah kurencanakan namun belum terealisasi karena puji Tuhan selalu saja ada kain-kain yang menuntut untuk segera kusulap menjadi dres-dress cantik. Adikku senang-senang saja dengan ide makan spaghetti yup karena ini memang makanan favorit kami #2. Diposisi pertama bertengger tempe goreng tepung sajiku. 
Jam 6 sore tadi,  semua bahan-bahannya sudah siap dan aku segera mulai memasak. Hingga kemudian dari teras rumah kumpulan bocah yang menamai dirinya belkom junior menyanyikan lagi "selamat ulang tahun" dengan membawah sekotak cake yang diatasnya diletakkan beberapa lilin. Dari mana mereka mengetahui hari ulang tahun adikku ?  Entahlah.  Mungkin si erland juga punya kebiasaan yang sama seperti kakaknya yaitu dengan tidak tau malu mengingatkan teman-temannya bahwa hari ini ulang tahunnya.  Mungkin.
Tapi bukan itu yang terpenting.  Yang penting adalah apa yang harus kami berikan kepada 15 bocah yang dengan tulus hati datang membawakan kue ulang tahun untuk adikku. Spaghetti ini tidak mungkin cukup. Jadilah Sarimi isi 2 rasa soto 4 bungkus menjadi penyelamat kami malam ini. Mereka senang bukan main. Sepiring besar spaghetti,  seloyang Sarimi Soto dengan topping telur rebus,  tempe sambel kecap dan nasi seadanya habis tak bersisa dalam waktu sekejap.

Tapi eh tapi,  yang paling manis dari yang termanis hari ini datangnya dari kado bawaan salah satu teman adikku. Dia adalah yang terkecil dari teman-temannya. Umurnya kuperkirakan baru 5 tahun. Kadonya sederhana,  dibungkus kertas tulis dan berisi 2 permen loli Milkita dan 1 Biskuit Gary Salut.  Ketika melihat kado ini, saya langsung merinding.  Bukan karena melihat hantu yaa,  tapi karena bawaan dari dulu yang terjadi ketika aku mengalami hal-hal yang massive semisal tahan buang air kecil,  lihat gebetan, dll 😅 Kalian juga kadang seperti itu kan? Atau cuma saya. Well, hope u know what i mean. Nah untuk kali ini,  aku merinding karena kado ini.  Bukan karena cara membungkusnya,  bukan karena isinya melainkan karena ketulusannya memberikan kado ini untuk adikku.  Mungkin saja ia telah merelakan uang jajan dari mamanya untuk membeli permen2 dan kue itu.  Ah, sungguh Tuhan selalu tau cara untuk mengajarkanku sesuatu,  bahkan lewat anak sekecil ini yang belum lagi duduk di bangku sekolah.  Hari ini dari anak itu,  aku belajar untuk memberi dengan apa yang ada padaku dan bukan dengan apa yang belum aku miliki atau yang kuharapkan dapat ku miliki suatu saat nanti,  karena jika seperti itu maka aku akan selalu menunggu waktu yang tepat untuk menjadi berkat bagi orang lain. Dan yup,  seperti qoutes yang berseliweran di Internet "tidak akan ada waktu yang tepat bagi orang yang terus menunggu". Bagiku quotes itu tidak mengada-ngada.

Oh ada lagi satu kado yang tidak kalah mengesankan,  berisi 2 buku tulis yang dibungkus asal-asalan sehingga selotipnya melekat pada cover si buku tulis.  Jika aku mencoba membuka bungkusan kado itu maka beberapa bagian dari cover bukunya jelas akan ikut robek.  Tapi tak apa,  justru ini menjadi bukti penting bahwa kado-kado itu disiapkan sendiri oleh anak2 kecil itu. Ah sungguh manis,  manis sekali.

Terima kasih adik2 dan anak2 kecilku,  untuk warna lain yang kalian berikan dalam ritual 19 Mei.  Terima kasih karena membuat adikku merasa disayangi.  Aku percaya semakin banyak cinta yang Erland terima,  maka akan semakin banyak juga yang bisa ia bagikan. 

Resolusi hidup 2018, apa kabar ?

Kamis, 26 April 2018

Sungguh tidak terasa bulan april hampir berakhir, nah pertanyaannya adalah masih ingatkah kamu dengan resolusi tahun 2018. Oh,  itu mungkin pertanyaan kedua. Pertanyaan pertama adalah apakah kamu memiliki resolusi hidup untuk tahun 2018 ini ? Jika ya,  masih ingat tdk ?

Untuk urusan ini, bagiku ada 2 jenis manusia. Manusia yang menulis daftar goals di tahun 2018. Dan manusia yang menjalani hidup tanpa repot2 membuat  goals yang ingin dicapainya ditahun 2018. Aku termasuk manusia yang rajin menulis goals di awal tahun (dan kemudian lupa 😆)
Kalau kamu tipe yang mana ?

Bukan perkara muda untuk bisa tetap konsisten dengan goals yang telah kita tetapkan saat mengawali tahun 2018. Ye kan ?? Bulan Januari kita masih semangat,  Februari masih ingat,  memasuki bulan Maret kita bahkan sudah lupa pernah menulis resolusi hidup..*Ato cuma saya yang seperti itu ? 😅

Kadang rutinitas membuat kita lupa dengan tujuan2 lain yang ingin kita capai selain dari mengerjakan yang telah kita miliki saat ini.  Dan ketika akhir tahun tiba,  kita baru ingat dengan list yang pernah kita buat,  dan yup... itu berakhir hanya sebagai list resolusi hidup yang belum tercapai *lagi

Itu penyakit saya ditahun2 sebelumnya,  tapi tidak untuk tahun 2018 ini.  Saya menolak untuk lupa karena saya sadar tanpa berusaha mewujudkan resolusi2 yang sudah saya buat,  saya hanya akan berakhir diposisi yang sama.  Mungkin ada yang akan berpikir "seriusnya mamo ini tiwi eh... Sante mko,  dunia ji ini weh" 😂
Yup,  untuk perkara resolusi2 hidup...aku harus serius. Karena menjalani hidup seperti air yang mengalir kadang kala tidak akan menghasilkan buah yang maksimal.  Bagus kalau airnya mengalir di tempat yang bersih,  lah kalau airnya mengalir ke parit yang kotor,  kan sayang banget hidup ini...tersia-siakan.

Jadi,  setelah berpanjang lebar...melalui postingan ini saya cuma mau mengingatkan kita untuk kembali ingat dengan resolusi2 yang sudah kita buat diawal tahun.  Mewujudkan resolusi-resolusi hidup memang tidak semudah menuliskannya diselembar kertas,  tapi mimpi-mimpimu dan mimpiku layak untuk diperjuangkan. Dan jika nanti hasilnya berbeda dengan yang kita harapkan,  setidaknya kita tau bahwa kita telah mencoba dan berjuang. Selalu ingat,  bahwa kegagalan dapat membuat kita lebih berpengalaman,  lebih bijaksana,  dan lebih kuat.  Jadi,  jangan menyerah apalagi lupa dengan goals yang kamu miliki.  Semangat !!!!!!

 
FREE BLOGGER TEMPLATE BY DESIGNER BLOGS